Tren Marketing Tahun 2020

 

Memasuki tahun 2020, semua trend dari segala bidang industri mulai berubah. Tidak luput dunia bisnis. Perubahan ini biasa terjadi karena dunia bisnis bergerak sangat cepat. Beberapa tahun belakang anda hanya mengetahui satu atau dua perusahaan dengan layanan driver online. Namun sekarang jumlahnya sudah menjadi dua kali lipat.

Salah satu bagian dari bisnis, yakni marketing, juga memiliki trendnya sendiri.

Mengapa? Sebab perusahaan-perusahaan besar maupun ritel menengah sadar bahwa mereka harus tetap berinovasi dalam memasarkan produk/jasa agar mengungguli kompetitor. Oleh karena itu strategi-strategi baru terus diterapkan.

Dikutip dari www.neilpatel.com , berikut trend marketing pada tahun 2020:

 

Tren # 1: Perusahaan akan mengoptimalkan untuk pencarian suara

Menurut ComScore, lebih dari 50% pencarian pada tahun 2020 akan berasal dari pencarian suara . Tapi itu bukan tren baru … semua orang telah membicarakan hal itu selama bertahun-tahun.

Jadi, apa masalahnya?

Mengoptimalkan pencarian suara adalah cara yang bagus untuk mengeluarkan merek Anda lebih banyak, tetapi bagaimana hal itu akan dikonversi menjadi penjualan?

Salah satu contohnya ialah Jetson.ai Fungsinya ialah agar orang dapat membeli dari situs Anda menggunakan pencarian suara. Tidak masalah apakah itu Alexa atau Google Home, mereka bekerja dengan sebagian besar perangkat populer.

Apa yang keren tentang Jetson.ai adalah ia dapat belajar dari setiap pelanggan dan menyesuaikan interaksinya.

Sebagai contoh, jika saya terus memesan pasta gigi yang sama dari toko tertentu menggunakan pencarian suara, Jetson.ai melacak itu sehingga Anda dapat dengan mudah terus memesan produk yang sama berulang-ulang dengan sedikit atau tanpa gesekan.

Tentu saja ini lebih mudah daripada masuk ke komputer Anda atau mengeluarkan ponsel Anda untuk melakukan pembelian.

 

Tren # 2: Email list yang mulai pudar kegunaanya

Email, itu adalah sesuatu yang kita semua gunakan di dunia korporat. Tetapi di sini ada sesuatu yang menarik dalam hal pemasaran email. Saya berada dalam grup dengan sedikit lebih dari 109 pemasar email di berbagai industri di berbagai belahan dunia.

Tarif iklanya tetap sama dan sebagian besar karena kita semua tahu cara membersihkan dan mengoptimalkan pengiriman.

Namun rasio klik kami turun. Sejauh grup kami telah melihat tingkat klik kami turun 9,4% pada 2019. Sangat drastis bukan? mengingat sebagai grup kami memiliki lebih dari 146 juta alamat email.

Sekarang apakah ini berarti email sudah mati?

Tentu saja tidak!

Email ada di sini untuk tinggal dan akan berada di sini untuk waktu yang sangat lama. Tetapi apa yang harus dilakukan perusahaan pada tahun 2020 adalah memanfaatkan lebih banyak saluran lain.

Chatbots akan lepas landas secara drastis. Tidak harus Intercom atau Drift di dunia tetapi lebih dari solusi. Selain chatbots, Anda akan melihat lebih banyak orang menggunakan alat yang memungkinkan pemberitahuan push seperti Pelanggan .

 

Tren # 3: Pentingnya branding produk/jasa

Mengapa branding jauh lebih penting dibandingkan fitur, keunggulan, diskon, dll?

Orang-orang membeli sepatu Jordan karena mereka mencintai Michael Jordan. Mereknya lebih kuat dari sebelumnya meskipun dia belum pernah bermain di NBA lagi  dalam waktu kurang lebih 16 tahun. Sepatunya sangat populer, itu membantunya meningkatkan kekayaan bersihnya menjadi lebih dari satu miliar dolar.

Tapi yang menarik adalah dia menghasilkan lebih banyak uang setelah pensiun daripada yang dia lakukan sebagai pemain bola basket.

Dan bukan hanya Jordan yang membangun merek yang kuat, begitu juga seleb lain seperti para Kardashian.

Kylie meluncurkan perusahaan bernilai miliaran dolar menurut Forbes dan itu semua karena merek pribadinya. Hal yang sama berlaku untuk perusahaan seperti Nike, Ferrari, Tesla, American Express, dll. Itu sebabnya sebagian perusahaan membelanjakan lebih dari 10 miliar dolar setahun untuk pemasaran influencer. Angka yang fantastis bukan?

 

Trend # 4: Mengoptimalkan keuntungan marjinal

Banyak bisnis dibangun dari satu saluran pemasaran seperti Dropbox yang tumbuh melalui pemasaran rujukan, Facebook dibuat dari buku alamat email Anda, Quora dan Yelp dibangun dari SEO. Semua peringkat tersebut sangat membantu mendorong bisnis mereka.

Tetapi Anda tidak lagi dapat membangun bisnis hanya melalui satu saluran pemasaran. Saluran yang bagus sekarang menjadi sangat jenuh. Bahkan jika mereka bekerja dan menyebabkan pertumbuhan eksplosif, itu hanya akan berlangsung sebentar sebelum pesaing Anda naik dan membuatnya lebih sulit.

Pemasaran sekarang menuju ke arah tentang “keuntungan marjinal.” Hal yang sama akan terjadi pada pemasaran Anda. Akan ada perubahan besar dari orang-orang yang berfokus pada satu saluran dan berusaha menemukan “Pemasaran yang Sakti” untuk mengerjakan sedikit peningkatan setiap bidang pemasaran Anda.

Dari menguji tag judul Anda untuk mendapatkan beberapa peningkatan peringkat SEO hingga menambahkan benjolan pada checkout ke landingpage Anda sehingga Anda dapat menghabiskan sedikit lebih banyak pada iklan berbayar Anda.

Ini semua tentang hal-hal kecil. Itulah yang akan ditambahkan hingga menang. Untuk itulah Anda harus mengubah pola pikir agar menang pada tahun 2020 dan seterusnya.

 

Masalah dengan pemasaran seperti yang ada saat ini adalah bahwa 95% pengunjung Anda tidak akan pernah berubah menjadi pelanggan. Dan itu jika Anda beruntung. Kemungkinannya adalah Anda lebih cenderung melihat 97% lebih dari pengunjung Anda yang tidak pernah berkonversi.

Alasan utamanya bukan karena pemasaran Anda buruk atau bahwa semua pengunjung itu sampah dan tidak memenuhi syarat. Ini karena pesan Anda tidak sesuai dengan setiap pengunjung Anda. Tetapi melalui personalisasi, Anda dapat mengubah lebih banyak pengunjung menjadi pelanggan.

Contoh dasar dari hal ini adalah Amazon. Ketika Anda browsing ke situs Amazon, mereka tahu pola Anda dan apa yang biasanya Anda beli sehingga mereka menunjukkan kepada Anda apa yang menurut mereka ingin Anda lihat untuk meningkatkan konversi mereka.

Dan itu berhasil! Ketika saya masuk ke marketplace Amazon, saya melihat banyak sekali persediaan rumah tangga karena itulah yang paling sering saya beli. Saya tidak pernah membeli makanan kucing atau anjing, jadi saya tidak akan pernah melihat iklan makanan kucing dan anjing.

Bisnis juga mencoba mempersonalisasi masing-masing dan setiap pengalaman baik online maupun offline. Pemasaran akan menjadi permainan personalisasi. Dengan biaya iklan dan bahkan biaya pemasaran umum yang meningkat, Anda tidak punya pilihan selain mengetahui cara mengubah 97% dari lalu lintas Anda yang tidak pernah kembali lagi.

Salah satu aplikasi yang bisa membantu bisnis anda dalam menghadapi tantangan di 2020 ialah Loops.id. Selain mudah, anda juga bisa mendapatkan laporan harian jumlah pembeli yang masuk ke Customer Service (CS) anda.

Berikut rangkuman dari kemudahan yang ditawarkan Loops.id kepada anda:

  1. Sistem rotasi kepada CS anda. Dengan sistem ini, semua CS mendapatkan porsi orderan yang sama
  2. Terdapat laporan jumlah orderan. Jadi anda tidak perlu bertanya-tanya kepada CS jumlah orderan yang masuk, anda dapat melihat melalui aplikasi.
  3. Satu link untuk semua CS. Anda hanya perlua membuat satu link saja untuk semua CS anda, tidak perlu repot-repot membuat link yang banyak
  4. Multi channel. Loops.id mendukung semua platform chat yang biasa digunakan orang Indonesia dan platform lain (whatsapp, line, telegram, bbm, email, sms, dan url)
  5. Bisa dipasang facebook pixel dan google tag manager.

Bagaimana? Tertarik?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *